Mendadak Viral, Rekaman Suara Mahasiswa Koto Kampar Hulu Terima Upeti Quary

0
3204

BANGKINANGKOTA(auranews.id) – Rekaman suara percakapan tokoh masyarakat Koto Kampar Hulu dengan pengusaha quary yang menuding oknum salah seorang mahasiswa menerima upeti dari sejumlah pengusaha quary mendadak viral di medsos.

Tidak hanya disitu, rekaman suara yang menceritakan mahasiswa bernama Kodri juga beredar di grub whatshapp aliansi mahasiswa XIII Koto Kampar dan Koto Kampar Hulu.

Suara rekaman yang didapat dari grub WA Selasa, (14/5/2019) itu adalah Rasdinal dengan Ongku Siet, rekaman suara diduga melalui telpon genggam yang direkam itu begini percakapannya singkat tentang masalah pungut pungutnya.

Ongku Siet : Diuma, mano bos?
Rasdinal : Ndo lai do, ko jajalan poniong ditio ndak.
Ongku Siet : O, komai la dan domom dan.
Rasdinal : e domom ngku.?
Ongku Siet : naiok tensi dan asam urat iyo juo.
Rasdinal : oo, la banyak panyakik ma, dek tando la tuo digak ndak?
Rasdinal : Ngku Kodri dulu Ngku,
Ongku Siet : Ha,
Rasdinal : kan inyo toruih mandemo demo pareman quary di ndak.?
Ongku Siet : ha a
Rasdinal : kan lai ngku agio pitinye nda?”
Ongku Siet : Lai nye.
Rasdinal : berarti inyo tio malopio piti yang ate namo mahasiswa dingku.
Ongku Siet : Itu makonyo den adu adu mahasiswa di potang du, jadi korbannyo mahasiswa, awak bukan dek mila mila do ndak, nan kampung inyo Pongkai, nan kan oghank kampung tu dek quary Gunung Malelo juo Tobiong.
Rasdinal : Jadi bapo lopio piti untuk inyo tu ngku?
Siet : Mintak dek inyo 5 juta sabulan, samantao bupati ndak lai 5 juta sabulan do nyi den.
Rasdinal : tu bapo sabonau nan ditemo dek inyo ngku
Siet : nan ditemo dek inyo 1 juta dan agionye. Nan inyo mintak untuk ate namo mahasiswa 6 juta, tapi inyo dak diakui dek do, den maagio 3 juta armen 3 juta lo.
Rasdinal : Pakai kwitansi ngku
Siet : Indak, ughang tu mano lo omuo paki kwitansi. Sodo lewat kodri di tio, jadi piti tu ndak diagio mahasiswa lain dek do.

Saat AuraNews mengkonfirmasi kepada Rasdinal Selasa (14/5) siang, iapun membenarkan percakapan itu. “Iya, saya yang nelpon ongku siet tu, tapi saya lupa hari dan tanggalnya” katanya.

Tidak hanya itu, jika oknum itu memperkarakan rekaman itu, dirinya siap untuk mempertanggung jawabkannya.

“Saya siap mempertanggung jawabkannya,” tutup Rinal.

Sementara itu, M. Kodri salah seorang mahasiswa UIN Suska Riau saat dikonfirmasi membantah rekaman tersebut. Ia mengatakan semua percakapan dalam rekaman yang dituduhkan kepadanya tidak benar.

“Itu tidak benar kanda, Ambo akan lalui proses musyawarah dan kekeluargaan lu nyo kanda,” bantah Kodri.

Penulis: Defrizal